Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Melalui Bakteri Dalam Usus, Daging Merah Meningkatkan Resiko Penyakit Jantung


Siberkil.com - Para ilmuwan telah menemukan bukti lebih lanjut tentang bagaimana diet kaya daging merah berinteraksi dengan bakteri usus untuk meningkatkan risiko penyakit jantung. Mereka menemukan bahwa orang-orang yang makan daging merah sebagai sumber protein utama selama 1 bulan memiliki kadar trimethylamine N-oxide (TMAO) yang dua sampai tiga kali lebih tinggi daripada mereka yang mendapatkan protein terutama dari daging putih atau non-daging. sumber.
Bakteri usus menghasilkan TMAO sebagai produk sampingan ketika mereka memakan nutrisi tertentu selama pencernaan. Studi sebelumnya telah mengimplikasikan tingkat sirkulasi TMAO yang tinggi dalam perkembangan plak pemblokiran arteri dan meningkatkan risiko kondisi yang berhubungan dengan jantung. Dalam penelitian terbaru, para ilmuwan di Cleveland Clinic di Ohio menemukan dua mekanisme di mana pola makan kaya daging merah meningkatkan kadar TMAO.
Tampaknya tidak hanya konsumsi daging merah yang sering meningkatkan produksi bakteri usus TMAO, tetapi juga mengurangi eliminasi senyawa melalui ginjal. The European Heart Journal telah mempublikasikan laporan tentang studi dan temuannya.
“Ini adalah studi pertama dari pengetahuan kami,” kata penulis studi senior Dr. Stanley L. Hazen, yang memimpin Departemen Kedokteran Seluler dan Molekuler di Lerner Research Institute di Klinik Cleveland, “untuk menunjukkan bahwa ginjal dapat mengubah seberapa efektif mereka mengusir senyawa yang berbeda tergantung pada makanan yang dimakan seseorang – selain garam dan air. “
TMAO sebagai prediktor risiko penyakit jantung
Dalam karya sebelumnya , Dr. Hazen dan timnya telah menemukan bahwa TMAO mengubah trombosit darah untuk meningkatkan risiko trombosis, atau pembekuan darah.
Pekerjaan mereka mengungkapkan bahwa TMAO memodifikasi kalsiumsinyal di trombosit darah. Selain itu, itu menunjukkan bahwa trombosit bereaksi berbeda terhadap pemicu pembekuan darah ketika tingkat TMAO darah tinggi.
Tim itu mengusulkan bahwa senyawa itu bisa menjadi prediktor kuat dari risiko serangan jantung, stroke, dan kematian – bahkan ketika tingkat kolesterol dan tekanan darah sehat. Yang lain, sejak itu telah mereplikasi temuan dan, seperti Dr. Hazen dan timnya, terus menyelidiki TMAO dan dampaknya terhadap kesehatan.
Penelitian dari Universitas Leicester di Inggris, misalnya, menunjukkan bahwa orang dengan gagal jantung akut bernasib lebih buruk jika mereka memiliki tingkat sirkulasi TMAO yang lebih tinggi. Uji klinis juga dilakukan untuk menguji TMAO sebagai penanda prediktif risiko penyakit jantung .
Diet daging merah dibandingkan dengan diet lain
Studi baru-baru ini menugaskan 113 orang untuk mengikuti tiga diet ketat dikontrol dalam urutan acak selama 4 minggu masing-masing dengan “washout diet” sebelum pergantian.
Diet berbeda menurut sumber protein utama mereka. Dalam diet daging merah, 12 persen kaloriharian berasal dari daging merah tanpa lemak dalam bentuk daging babi atau daging sapi, sementara dalam diet daging putih, kalori ini berasal dari daging unggas putih tanpa lemak.
Dalam pola makan non-daging, 12 persen dari asupan kalori harian berasal dari “kacang-kacangan, kacang-kacangan, biji-bijian, [dan] produk kedelai bebas isoflavon.”
Dalam ketiga diet, protein menyumbang 25 persen dari kalori harian, dan 13 persen sisanya dari protein ini berasal dari “telur, susu, dan sumber nabati.” Setelah 4 minggu pada diet daging merah, “mayoritas” orang-orang telah meningkatkan kadar TMAO dalam darah dan urine mereka.
Rata-rata, dibandingkan dengan tingkat selama makan daging putih dan non-daging, kadar TMAO dalam darah selama diet daging merah hingga tiga kali lebih tinggi. Untuk beberapa individu, levelnya 10 kali lebih tinggi. Sampel urin menunjukkan pola yang serupa.
Mengurangi efisiensi ginjal
Penelitian ini juga menghasilkan hasil yang tidak terduga. Sementara pada diet daging merah, ginjal peserta studi kurang efisien dalam mengeluarkan TMAO. Namun, dalam 4 minggu setelah menghentikan diet daging merah, kadar TMAO darah dan urine mereka turun.
Dr. Hazen mengatakan bahwa temuan itu menunjukkan bahwa orang dapat mengurangi risiko masalah terkait jantung dengan mengubah apa yang mereka makan. Produksi usus TMAO lebih rendah dan eliminasi ginjal lebih tinggi ketika orang-orang mengikuti diet daging putih atau non-protein daging. Ini menunjukkan, kata Dr. Hazen, bahwa jenis diet ini lebih menyehatkan bagi jantung dan tubuh.
“Kami tahu faktor gaya hidup sangat penting untuk kesehatan kardiovaskular, dan temuan ini dibangun di atas penelitian kami sebelumnya pada hubungan TMAO dengan penyakit jantung,” kata Stanley L. Hazen.

Post a Comment for "Melalui Bakteri Dalam Usus, Daging Merah Meningkatkan Resiko Penyakit Jantung"

Berlangganan via Email